Why Not Learn, Jakartans?

Apa yang membuat sebuah kota bisa disebut kota yang bagus? Apakah gedung-gedung bertingkat dengan desain yang spektakuler? Ataukah pemerintahan yang prima? Kalo boleh gw bilang, yang paling krusial dalam pembentukan sebuah kota yang layak adalah penduduknya itu sendiri.

Image

Jakarta. Kota yang banyak dibenci oleh penduduknya tapi juga terlalu sayang untuk ditinggalkan. Ibaratnya love-hate relationship gitu deh. Sayangnya, di Jakarta—yang tahun ini memasuki umur yang ke-486—banyak hal yang harus diubah dari penduduknya. Tak semudah membalikkan telapak tangan tentunya, tapi kenapa kita tidak mau belajar?

Buang sampah sembarangan
Sudah berapa kali Jakarta dilanda banjir? Dan sampai kapan Jakarta akan terus dilanda banjir? Jakarta memang daerah banjir, dari dulu kala. Gw rasa, ajaran untuk tidak membuang sampah sembarangan sudah diberikan sejak zaman SD. Tapi entah kenapa susah banget mengubah kebiasaan warga Jakarta. “Ah, buang satu botol doang” tapi kalo hal tersebut dilakukan, let say, hampir separuh jumlah penduduk Jakarta yang mencapai 14 juta lebih imbasnya ya parah. Kalau dikumpulkan, sampah per hari di Jakarta sebanyak empat lapangan bola.

Disiplin
Cakupannya luas sih ya. Tapi gw pingin membahas satu aja: disiplin berlalu lintas. Kenapa sih mereka yang bawa kendaraan bermotor—be it bus, taxi, motorcycle or cars—mayoritas susah banget buat mematuhi peraturan lalu lintas. Motor nerobos lampu merah, lawan arah, masuk busway udah dijadikan hal yang lumrah. Sementara itu, mestinya kalo udah punya mobil, attitude dulu bawa motor harusnya udah ditinggalin dong ya. Tapi masih ada orang yang nyetir mobil kelakuannya kayak nyetir motor. Yang bikin gemes, kalo di depan lo udah macet banget dan meskipun lampu traffic light masih hijau, yang bener tuh berhenti. Jangan maksa buat maju terus karena bakal menghalangi arus dari arah lain. Ya things like that lah. Belum lagi mereka-mereka yang masih suka menyebrang sembarangan, parkir sembarangan (punya motor/mobil tapi gak mampu bayar parkir), bawa motor di trotoar, dll.

Antre
Ini sepertinya yang paling susah diterapkan di Jakarta. Agak memalukan sih mengingat kita hidup di Ibu Kota. Hidup di kota yang katanya metropolitan, tapi kelakuannya masih kayak orang kampung. Apa salahnya sih menunggu giliran?

Not being ignorant
Ini yang ironis. Katanya orang Indonesia tuh terkenal ramah-ramah, tapi sebenernya kalo menurut gw some of us are fucking ignorant kalo disambungkan dengan tiga hal di atas. Kita hidup di masyarakat, kita bukan kaum individu. Kalo emang gak membahayakan nyawa atau rejeki, kenapa gak mau menghormati orang lain. Menunggu orang turun duluan dari lift/bus Transjakarta gak bikin lo ketinggalan bus kok, gak bikin duit melayang juga. Intinya, hormatilah orang lain. Kalo lo ignorant, at some point pasti ada yang dirugikan. Apapun bentuknya.

Herannya, orang Jakarta seperti gak ada yang belajar ya untuk membawa Ibu Kota ini menjadi lebih baik. Mereka yang kerja kantoran, pasti sering lah traveling maupun nonton film. Sering lihat dunia luar. Namun herannya, gak ada apa ya yang punya keinginan buat: “Oke, gw pengen deh Jakarta kayak gitu”. Tapi itu semua bukan hanya tanggung jawab pemerintah doang. Penduduknya juga harus berubah dong. Belajar untuk mengubah kebiasaan. Belajar untuk mencintai Jakarta. Karena tanpa dukungan masyarakat, perubahan macam apapun ya percuma. Kita dibuatkan monorail dan MRT kalo gak bisa jaga ya sia-sia juga. Makin hari Jakarta tuh makin semrawut, mau sampai kapan kayak gini?

Advertisements

6 comments

  1. ini nih yang bikin gue pengen pindah negara o_O selalu kesel bawaannya kalau inget hal-hal di atas. HIH!

    1. At some point, yang bikin males tuh sebenernya penduduknya bok. Pengen banget gak sih jadi teratur gitu? *keluh*

  2. Tahun lalu sempet punya pikiran kalo Fauzi Bowo kepilih lagi jadi gubernur, gue bertekad mau ninggalin Jakarta dan pindah ke kota lain. Tapi thank God Jokowi yang akhirnya kepilih. Walaupun bukti konkrit yang dia lakukan masih skala kecil, tapi sekarang gue merasa warga jakarta akhirnya dianggap dan dimanusiakan. Masih eneg sih sama kondisi Jakarta sekarang, tapi paling ngga si babe dari Solo dan koh Ahok yang kalo diliat2 ganteng juga bisa ngasih gue harapan kalo Jakarta pelan-pelaaaaan bisa berubah.

    Teppy sandy kalo mau jalan2 ajak lagi dooong. Kangeeenn :))

  3. wkt mudik indo 2 thn lalu gw stress berat bawa si patrick kmn2. gak usah ngomongin lalulintas lah ya. gw mau marah rasanya liat kelakuan orang yg gak toleran sama sekali pdhl baju mentereng. di mall nih… udah tau gw dorong stroller mau msk lift, diserobot kanan kiri terus. sekali, ok lah. bbrp kali gw gak kebagian tempat, ngamuk lah. mau keluar juga gitu, belom gerak yg dari luar udah pada nyerobot masuk. di dlm lift ada nyonya2 tasnya berat, dia tenteng tp gak nyadar klo tasnya niban kepala anak gw. pas ditegur malah bilang “siapa suruh naik lift..”. GIMANA MAU GAK NGAMUK COBA? makanya pas pulang wkt itu gw asli kagak kemana2. MALES. dandan boleh wangi tapi kelakuan kayak monyet uluwatu. asli san.. di sini gw tentram, kagak urusan sama yg kayak gitu. napas gw kagak abis mendengus2 gara2 nahan emosi.

  4. Bener banget, gue setuju 100% sama tulisan ini. Kenapa gitu kebanyakan penduduk Jakarta itu ignorant. Mereka bukan gak tau aturannya tapi kadang gak mau tau, dan gue ngerasa makin tahun itu makin parah. Kasian orang2 yang tertib & tau aturan, rasanya kayak sia sia dan ujung ujungnya jadi makan hati sendiri.

  5. Reblogged this on Kesukaannya Maya and commented:
    Gue setuju banget sama postingan kakak yang satu ini. Para warga Jakarta kalo soal manner berhubungan sama orang lain terutama yang menyangkut urusan ANTRI itu nol besar deh. Emang gak semua tapi let say 80% lah yang punya prinsip “kalo-bisa-gue-selak-kenapa-gue-mesti-antri” makanya tercermin banget dari chaosnya jalanan Jakarta setiap harinya. Bener deh, coba perhatiin aja.
    Pengalaman gue yang terbaru ya tadi pagi. Di halte busway udah panas, eungap, plus kesel karena ada bapak bapak yang nyelak gitu aja kaga mau antri pake acara nyikut pula. Ditegur eh nyolot, ujung ujungnya gue ngelus ati aja deh. Yang waras ngalah. Gue bilang, kalo pengen ngeliat nih orang itu berotak apa enggak liat aja di halte busway tiap hari. Bisa keliatan tuh mana yang level otaknya bener, mana yang level otaknya bahkan gak selevel sama otak bebek :lol:.
    Anyway, coba deh apa sih susahnya antri? Antri itu menurut gue membatu kelancaran. Maksudnya siapa sih yang gak cepet cepet? Semua juga punya kepentingan tapi gak sabar antri itu malah bikin semrawut loh. Semoga kedepannya makin banyak yang sadar urusan antri mengantri ini ya, malu loooh sama bebek :lol: (eh bebek kalo jalan kan rapi ya :D)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: